Identifikasi Satuan Bentuklahan Kawasan Cagar Alam Geologi Karangsambung Dengan Menggunakan Aplikasi Penginderaan Jauh dan SIG


puguh dwi raharjo .bumiThe landform study is emphasize at landform of the earth surface configuration compiler. Process that happened on the earth always experience of the change from times as geomorpolhogy process. Along the with progress of spasial information technology makes easy detecting of region. Using of remote sensing and GIS (Geographical Information System) in information extraction about spatialy and regionaly can used for  totally study of surface resources. Landsat TM image is censor of remote sensing often used at the moment, Identify the landform is easily by using image that is by correlating various parameter on the surface. Target in this research is identifyng of landform in Karangsambung Geological Nature  Preserve having erudite potency in learning earth sciences by using satellite image. The method is used 3D analysis of processing vektor from contour line and visual intepretation analyse of remote sensing image False Composite Color RGB 452. The Result isKarangsambung Geological Nature  Preserve have 3 type of landform,  that is landform made by structural process (area of foult, anticline basin, escarpment, hilly of anticline) ; landform made by fluvial process ( river sandbank, brided chanel, meandering, floods plain, aluvial plain, point bar, pothole ; and landform made by denudasional process ( hilly insulation).

Studi bentuklahan merupakan studi yang menitikberatkan pada bentuklahan penyusun konfigurasi permukaan bumi. Proses yang terjadi di permukaan bumi selalu mengalami perubahan dari waktu-kewaktu sebagai proses geomorfologi. Seiring dengan kemajuan teknologi informasi spasial suatu wilayah dapat di deteksi  dengan mudah. Penggunaan data penginderaan jauh dan SIG (Sistem Informasi Geografis) dalam ekstraksi informasi mengenai keruangan dan kewilayahan dapat digunakan untuk pengkajian wilayah secara menyeluruh dalam hubungannya dengan sumberdaya permukaan. Citra Landsat TM merupakan sensor citra penginderaan jauh yang sering digunakan pada saat ini, Identifikasi bentuklahan dengan mudah dilakukan dengan menggunakan citra yaitu dengan mengaitkan berbagai parameter dipermukaan. Tujuan dalam penelitian ini adalah mengidentifikasi bentuklahan di wilayah Cagar Alam Geologi Karangsambung yang mempunyai potensi ilmiah dalam mempelajari ilmu kebumian dengan menggunakan wahan citra satelit. Metode yang digunakan menggunakan analisis 3 dimensi hasil pengolahan vektor dari garis kontur dan juga menggunakan analisis intepretasi secara visual citra Landsat TM komposit warna 452. Hasil yang didapatkan pada penelitian ini bahwa Kawasan Cagar Alam Geologi Karangsambung mempunyai 3 jenis bentuk lahan, yaitu bentukan lahan asal proses struktural (perbukitan patahan, lembah antiklin, gawir, igir perbukitan antiklin) ; bentukan lahan asal proses fluvial (gosong sungai, sungai teranyam, meandering, dataran banjir, dataran aluvial, point bar, pothole) ; dan bentuklahan asal proses denudasional (perbukitan terisolasi).

puguh dwi raharjoKarakteristik suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh bentuklahan, hal ini akan menentukan zonasi-zonasi keruangan serta peruntukkannya dalam aspek kewilayahan. Bentuklahan dikontrol oleh adanya tenaga yang bekerja pada permukaan, adanya struktur geologi, serta topografi permukaan. Studi bentuklahan merupakan studi yang menitikberatkan pada bentuklahan penyusun konfigurasi permukaan bumi. Proses yang terjadi di permukaan bumi selalu mengalami perubahan dari waktu-kewaktu sebagai proses geomorfologi, proses tersebut dapat diakibatkan dari dalam bumi (endogen) maupun yang diakibatkan dari luar bumi (eksogen). Proses endogen berasal dari aktivitas vulkanik dan diatropisme sebagai pembentukan pegunung-api-an, pembentukan perbukitan dan pegunungan serta mempengaruhi struktur geologi. Sedangkan proses eksogen sangat ditentukan oleh adanya tenaga geomorfologis yang bekerja sebagai medium alami yang mengkikis dan mengangkut material di permukaan bumi (Dibyosaputro, 1998).

Citra Landsat TM merupakan sensor citra penginderaan jauh yang sering digunakan pada saat ini, citra ini mempunyai 7 Saluran yang terdiri dari spektrum tampak pada saluran 1, 2, dan 3, spektrum inframerah dekat pada saluran 4, 5, dan 7 dan spektrum inframerah termal pada saluran 6. resolusi spasial pada saluran 1- 5 dan 7 mencapai 30 meter, sedangkan untuk saluran 6 resolusi spasial mencapai 60 meter. Analisis digital mempermudah dalam mendeteksi fenomena permukaan, adanya transformasi nilai digital yang dapat menonjolkan tema-tema tertentu sesuai dengan kebutuhan mempermudah dalam melakukan intepretasi citra. James (1996) menyatakan “indeks vegetasi” merupakan suatu ukuran kuantitatif berdasarkan nilai digital citra satelit untuk mengukur biomasa suatu vegetasi. Salah satu indeks vegetasi adalah Normalized Difference Vegetation Index (NDVI) yang merupakan kombinasi antara teknik penisbahan dengan teknik pengurangan citra. Hartono, dkk (2005).

Dalam melakukan analisis mengenai bentuklahan pada penelitian ini dilakukan dua tahap, yang pertama dilakukan dengan analisis SIG dan yang kedua dengan intepretasi citra. Analisis dengan menggunakan sistem informasi geografis diperlukan suatu data kenampakan tiga dimensional yang memperlihatkan kondisi topografi wilayah. Dengan menggunakan ektensi 3D modeling pada software pengolah data vektor data dasar yang berupa garis kontur wilayah dirubah dalam bentuk TIN (Triangular Irregular Network) yaitu berupa garis-garis yang membentuk segitiga yang tidak beraturan guna menggambarkan kenampakan 3 dimensional.

saluran komposit warna semu RGB 452 citra landsat TM yang menonjolkan kenampakan topografi, dengan mengunakan saluran tersebut igir-igir perbukitan serta alur dan riil aliran dapat terlihat dengan jelas. Warna merah (R) diberikan pada saluran 4 (inframerah dekat) yang mempunyai panjang gelombang 0,78 µm – 0,90 µm, saluran ini peka terhadap pantulan vegetasi. Warna hijau (G) diberikan pada saluran 5 (inframerah tengah) yang mempunyai panjang gelombang 1,55 µm – 1,75 µm, saluran ini peka terhadap pantulan tanah kering, sedangkan warna biru (B) diberikan pada saluran 2 (Hijau) yang mempunyai panjang gelombang 0,53 µm – 0,61 µm, saluran ini peka terhadap pantulan tanah kering dengan sedikit vegetasi dan tubuh air. Penggabungan dari tiga saluran ini (gambar. 4) memperlihatkan dengan jelas ukiran-ukiran permukaan bumi, pada citra tersebut juga terlihat permukaan yang terkesan keras, permukaan dengan resistensi erosi tinggi dan rendah, perbedaan topografi serta terlihat jelas riil-riil pengalirannya. Dengan menggunakan dasar intepretasi bentuklahan wilayah penelitian dapat dibedakan menjadi 3 kelompok, yaitu bentuklahan bentukan asal struktural (S), bentuklahan bentukan asal fluvial (F) serta bentuklahan bentukan asal denudasional (D).

Bentuklahan struktural merupakan bentuklahan yang diakibatkan keran adanya tenaga endogen yang bekerja, sehingga terjadi adanya patahan dan lipatan di permukaan bumi. Bentuklahan struktural di kawasan cagar alam geologi karangsambung terdapat berbagai macam bentukan lahan asal proses struktural, bentuklahan pada zona lipatan meliputi lembah antiklin, igir lembah antiklin, gawir,  sedangkan pada zona patahan terdapat bentuklahan berupa perbukitan-pegunungan sesar. Pada zona lipatan (S1) merupakan daerah dengan umur batuan tersier sedangkan pada zona patahan (S2) sebagian besar merupakan daerah pra tersier yang sering di sebut daerah melang. Pada bentuklahan daerah patahan mempunyai tekstur yang kasar dengan bentuk yang tidak teratur serta mempelihatkan kesan topografi tinggi yang seragam dan alur sungai rapat dengan pola yang seragam, hal ini menandakan bahwa permukaannya tersusun oleh batuan-batuan yang kompak serta proses erosi intensif yang tidak mampu menggerus permukaan secara utuh. Bentuklahan struktural lipatan pada daerah penelitian merupakan suatu aniklin yang telah tererosi/terdenudasi sehingga membentuk suatu lembah antiklin yang menyerupai seperti tapal kuda (gambar. 4). Akibat adanya denudasi tersebut maka munculan bentukan-bentukan lahan lainnya seperti gawir (pada sisi lereng bagian dalam lembah antiklin), serta igir-igir lembah antiklin.

Bentukan lahan asal proses fluvial merupakan bentuklahan yang diakibatkan karena adanya proses aliran air permukaan. Pada lokasi penelitian mempunyai karakteristik yang unik hal ini dilihat dari sistem sungai yang terbentuk pada dominan topografi berbukit, jenis sungai mempunyai jenis dendritik dan rektangular dengan erosi dan sedimentasi yang intensif. Bentukan lahan proses fluvial pada daerah ini meliputi gosong sungai, sungai meander, sungai teranyam, point bar dan pothole, dataran banjir, serta dataran aluvial. Adanya hujan yang jatuh ke permukaan tanah akan sebagian besar akan menjadi aliran permukaan akibat dari kondisi permukaan yang mempunyai kandungan tanah tipis, jenis lempung serta  terdapat banyaknya singkapan. Lokasi dengan topografi sebagian besar berbukit nilai aliran permukaan sangat tinggi sehingga proses erosi, transportasi dan deposisi terjadi dengan cepat. Aliran permukaan yang masuk pada sistem sungai akan menggerus batuan/permukaan yang lunak, dan apabila terdapat dinding/permukaan sungai yang keras akan terjadi pembelokan arah dan sungai menjadi meandering, dalam bentukan tersebut akan disertai juga dengan pembentukan pothole dan point bar, dengan berangsurnya waktu dan proses masih yang intensif terjadi cut-off pada lengkungan sungai.

puguh dwi raharjoBentukan lahan asal proses denudasional (D) merupakan suatu proses yang sangat dipengaruhi oleh adanya pelapukan, gerakan masa, dan pengendapan. Pada dasarnya proses ini mempengaruhi bentukan-bentukan lahan lainnya, di mana statu bentuklahan akan terjadi degradasi dan agradasi lahan dan membentuk suatu bentukan baru dengan struktur asli yang mulai ditinggalkan. Pada lokasi penelitian bentuk lahan asal denudasional ini berupa perbukitan terisolasi, pada bentuklahan struktural berupa lembah antiklin juga merupakan suatu bentukan akibat adanya proses denudasi, akan tetapi struktur lipatan masih terlihat dengan jelas. Dari citra satelit (gambar. 4) perbukitan terisolasi berada pada lembah antiklin dan juga berada di sisi dari bentuklahan asal proses fluvial. Perbukitan ini menandakan bahwa mempunyai batuan yang kompak dan erosi tidak mampu mengikisnya secara cepat sehingga teringgal dan membentuk suatu perbukitan yang menyendiri.

***

Copyright

Puguh Dwi Raharjo. 2009. Identifikasi Satuan Bentuklahan Kawasan Cagar Alam Geologi Karangsambung Dengan Menggunakan Aplikasi Penginderaan Jauh dan SIG. https://puguhdraharjo.wordpress.com/2009/07/13/identifikasi-satuan-bentuklahan-kawasan-cagar-alam-geologi-karangsambung-dengan-menggunakan-aplikasi-penginderaan-jauh-dan-sig/


About this entry