Pemodelan Hidrologi Untuk Identifikasi Daerah Rawan Banjir Di Sebagian Wilayah Surakarta Menggunakan Sig (Sistem Informasi Geografi)


puguh dwi raharjo .bumiFloods in Surakarta is seldom before all, this caused the bengawan solo river unable to accommodate surface runoff so happened overflowing suffusing area around river region. Using Hydrology Modelling with Geographyc Information System can indentifying floods gristle location. By using regional typology to identifying surface runoff qualitatife and using grid spatial to knowing flow direction, flow accumulation, flow concentration. area that happened high flow accumulation and high flow concentration is Banjarsari, Jebres, Masaran, Sragen, Sambungmacan, Tangen, Gesi.  The region is basin which gristle to floods is Masaran, Sidoredjo, Plupuh dan Sebagian daerah Jebres. is area having rainfall 104 -121 mm/day.

bengawansolo

Banjir di daerah Surakarta merupakan banjir yang jarang terjadi sebelumnya, banjir ini disebabkan karena sungai bengawan solo tidak mampu menampung aliran langsung permukaan sehingga terjadi luapan yang menggenangi wilayah disekitar sungai. Penggunaan hidrologi modeling pada SIG (Sistem Informasi Geografis) dapat digunakan sebagai pendeteksi dan identifikasi lokasi-lokasi yang rawan terhadap banjir. Dengan mendasarkan pada tipologi wilayah dalam identifikasi aliran langsung permukaan secara kualitatif serta grid spasial guna mengetahui arah aliran, akumulasi aliran serta konsentrasi aliran. Wilayah yang teridentifikasi mempunyai akumulasi aliran serta konsentrasi aliran tinggi yaitu meliputi kecamatan  Banjarsari, Jebres, Masaran, Sragen, Sambungmacan, Tangen, dan Gesi. Wilayah di dalam DAS yang teridentifikasi rawan terhadap banjir meliputi kecamatan Masaran, Sidoredjo, Plupuh dan Sebagian daerah Jebres curah hujan harian maksimal sebesar 104-121 mm/hari.

Secara umum banjir merupakan suatu keluaran (output) dari hujan (input) yang mengalami proses dalam sistem lahan yang berupa luapan air yang berlebih. Kejadian atau fenomena alam berupa banjir yang terjadi ahir-akhir ini di Indonesia memberikan dampak yang amat besar bagi korban baik dalam segi material maupun spiritual. Untuk melakukan suatu mitigasi bencana banjir maka diperlukan suatu pemetaan daerah-daerah yang rawan terhadap bahaya banjir.

Lahan merupakan sumberdaya penting yang memberikan informasi mengenai kondisi lingkungan. Dari sudut pandang hidrologi informasi tersebut dapat digunakan untuk teknik penyadapan mengenai karakteristik dan data sumberdaya air, seperti pemetaan banjir, pemetaan batas-batas air permukaan serta zonasi-zonasi wilayah yang mengalami pengendapan.

Menurut Gunawan  (1992) interpretasi hidrologi pada teknik penginderaan jauh diarahkan untuk menduga hubungan/interaksi kenampakan bentang lahan (landscape features) dengan proses-proses hidrologi. Penggunaan citra penginderaan jauh untuk pemetaan hidrologi permukaan cukup didekati dengan mendasarkan pada elemen-elemen lahan dan karakteristik citra.

Dengan menggunakan pendekatan kenampakan secara tiga dimensi (3D) karakteristik wilayah dapat diketahui dengan jelas, yaitu adanya tenaga alam yang berperan dalam pembentukan konfigurasi permukaan bumi (geomorfologi) sebagai indikasi atau gamnbaran kejadian alam yang telah lalu hingga prediksi fenomena ataupun kejadian yang akan datang.

Analisis SIG mengenai fenomena permukaan lahan dapat dimodelkan dalam kaitannya untuk mencari lokasi-lokasi yang rawan terhadap banjir yaitu dengan mendasarkan pada sifat-sifat air dipermukan lahan.

Sajian dalam SIG dapat berupa manipulasi data yang berupa spasial serta data yang berupa atribut, serta mempunyai kemampuan untuk menyimpan dan memodelkan suatu 3D permukaan sebagai DEM (Digital Elevation Model ;, Model Digital Ketinggian) ; DTM (Digital Terrain model : Model Digital Permukaan) atau TIN (Triangular Irregular Network ; Jaringan Bersegitiga yang tidak beraturan). Berbagai kepentingan yang berkaitan dengan sumberdaya air dapat dianalisa dan dimodelkan,  misalnya seperti saluran air, konsentrasi aliran air, akumulasi aliran air, arah aliran air permukaan, wilayah pengendapan, zonasi satuan Sub DAS (Daerah Aliran Sungai), serta daerah dataran banjir.

Marfai, 2003 melakukan penelitian pemodelan GIS untuk banjir yag disebabkn oleh pasang surut di daerah Semarang. Pada penelitian tersebut data-data yang digunakan antara lain DEM, Peta Topografi, peta penggunaan lahan, peta pasang surut, data aliran sungai, koefisien maning, cross section sungai dan data sistem drinase. Nilai DEM dilakukan manipulasi, pola keruangan dari sungai yang menggenangi akibat dari pasang surut digambarkan dalam peta menunjukkan bahwa area tersebut kebanyakan meliput sekitar pantai dan pada bentuklahan alluvial. Hasil dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa total area dari banjir sungai luapan mencapai 1245,78 hektar sedangkan total area yang tergenangi akibat banjir pasang surut sebesar 1514 hektar.

Pada penelitian ini data-data yang digunakan meliputi data Peta Rupa Bumi Indonesia Digital skala 1:25.000 dengan format file Shapefile (Sumber Bakosurtanal), data curah hujan (Sumber BMG), Peta Sumberdaya Tanah Eksplorasi hardcopy skala 1:1000.000 (Sumber Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat, tahun 2000).  Sebagai input utamanya digunakan data hujan harian maksimum rata-rata tahunan serta dilakukan pengolahan data hujan untuk mencari nilai probabilitas hujan maksimum 5 tahunan, 10 tahunan, 15 tahunan, 25 tahunan, 50 tahunan dan 100 tahunan. Analisis data serta pemodelan menggunakan hydrology modelling. Data berupa kontur yang menunjukkan garis-garis ketinggian wilayah diproses untuk menjadi DEM dan dilakukan suatu pemodelan untuk mencari arah larian air, akumulasi aliran serta konsentrasi aliran air. Dari hasil tersebut dapat dilakukan analisa daerah-daerah yang rawan terhadap bencana banjir.

puguh dwi raharjo. pemodelan hidrologi SoloFaktor-faktor yang mempengaruhi aliran air permukaan selain input hujan salah satunya adalah kemiringan lereng, yaitu suatu derajat ketinggian permukaan lahan yang juga akan mempengaruhi pada laju infiltrasi tanah. Analisa morfologi permukaan yang digunakan sebagai dasar logika pendekatan hydrologic modelling berupa perhitungan kualitatif,  berdasarkan sifat air terhadap tipologi lereng yang meliputi gambaran arah larian air, kalkulasi akumulasi arus, konsentrasi arus air, dan daerah-daerah pengaliran. Arah arus merupakan arah larian arus yang dihitung berdasarkan nilai grid terkecil pada DEM. Fungsi ini memberikan arah arus keluar menuju titik terendah dari permukan lahan yang curam/tinggi. Akumulasi arus mendasarkan bahwa air hujan yang jatuh menjadi air permukaan, air hujan dipandang sebagai aliran air yang jatuh ke permukaan dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah sehingga evapotranspirasi, intersepsi dan infiltrasi tidak diperhitungkan. Kalkulasi akumulasi arus dihitung berdasarkan arah arus, berfungsi menghitung arus yang terkumpul sebagai beban dari setiap aliran sehingga daerah tersebut merupakan daerah yang memiliki nilai kecepatan arus yang rendah dan tempat berkumpulnya arus air dari daerah-daerah pengaliran. Konsentrasi arus memberikan arti bahwa dari setiap grid dari DEM mempunyai tingkatan tinggi permukaan, daerah-daerah yang curam/tinggi mempunyai nilai kecepatan arus yang tinggi dan begitu juga sebaliknya.  Daerah-daerah yang terbentuk dari karakteristik wilayah yang berada di antara daerah yang curam/tinggi maka daerah tersebut merupakan daerah dengan tujuan air yang keadaan tipologi wilayahnya rendah sehingga air akan menuju di daerah tersebut. Nilai dari flow direction memberikan gambaran secara kuantitatif arah laju aliran air yang melewati permukaan yang di analisis dari hasil kemiringan permukaan yang bersifat kualitatif. Arah laju aliran permukaan mengikuti dari nilai pada sistem grid yang menggambarkan suatu karakteristik hidrologi permukaan. Fungsi ini mengarahkan aliran air keluar dari lereng paling curam ke lereng yang landai. Dari flow direction tersebut maka dapat diketahui nilai dari area-area dari arah aliran air permukaan.

Untuk mengetahui lokasi-lokasi yang mudah terkena banjir di wilayah studi, maka diperlukan pengkaitan dari berbagai parameter yang menunjang.  Dari pemodelan hidrologi menggunakan SIG didapatkan parameter-parameter penyebab timbulnya banjir, antara lain konsentrasi aliran, akumulasi aliran, arah aliran dan juga dari data input utama yang berupa data hujan. Hasil penggabungan parameter-paramater tersebut adalah dapat diketahui akumulasi serta konsentrasi aliran air permukaan yang berlangsung.

Hujan maksimum yang sangat mempengaruhi kondisi hidrologi permukaan yang dapat menyebabkan banjir yaitu daerah-daerah yang secara langsung mengontrol sungai utama, seperti daerah upstream yang tidak banyak terdapat vegetasi-vegetasi rapat serta mempunyai tingkat infiltrasi yang rendah sehingga air hujan banyak yang menjadi aliran air permukaan, daerah-daerah tersebut adalah Kecamatan Jaten, Kecamatan Masaran, Kecamatan Sidoharjo, Kecamatan Karangmalang.

Sebaran hujan berdasarkan metode Poligon Thiessen memperlihatkan hampir adanya keseragaman curah hujan harian maksimum di sekitar cekungan, yaitu daerah Jaten, Kebakkramat, Tasikmadu, Karanganyar (117 mm/hari), Masaran, Plupuh (116 mm/hari), Sidoredjo (104 mm/hari), Sragen, Karangmalang (121 mm/hari),  Sambungmacan, Gondang, Gesi, Grampeti (114 mm/hari), Gemolong, Kalijambe (105 mm/hari). Hujan yang terjadi disekitar cekungan atau daerah dekat dengan sungai utama tersebut memiliki waktu konsentrasi yang cepat sehingga dapat menimbulkan penumpukan aliran air permukaan

Untuk wilayah Kota Surakarta hujan yang terjadi tidak terlalu besar namun hujan yang jatuh sebagian besar menjadi aliran air permukaan. Saluran-saluran drinase tidak mampu menampung aliran air permukaan serta aliran air dari wilayah upstream terlalu tinggi mengakibatkan adanya hambatan aliran dalam masuk sistem sungai utama.

Berdasarkan analisis flow direction, daerah yang mempunyai kemampuan dalam menampung aliran air permukaan paling tinggi terdapat di Kabupaten Sragen, yaitu sekitar daerah Sidoredjo, Plupuh dan Masaran. serta untuk Kota Surakarta di sebagian wilayah Banjarsari Sehingga dapat dimungkinkan terjadi banjir yang berupa banjir luapan akibat akumulasi serta konsentrasi aliran pada tipologi lahan yang rendah dan datar.

Selain akumulasi dan konsentrasi aliran pada sistem sungai yang mengakibatkan luapan, adalah adanya cekungan-cekungan permukaan dapat digunakan sebagai identifikasi arah larian dari luapan air yang mengakibatkan adanya banjir genangan pada wilayah-wilayah tertentu.

Wilayah-wilayah yang mengalami akumulasi dan konsentrasi aliran terdapat pada daerah-daerah sebagian kecamatan Banjarsari, Jebres, Masaran, Sragen, Sambungmacan, tangen, dan Gesi. Daerah yang merupakan cekungan yang berpotensi untuk terjadinya genangan akibat adanya luapan sungai yaitu daerah Masaran, Sidoredjo, Plupuh dan Sebagian daerah Jebres

***

Copyright

Puguh Dwi Raharjo. 2009. Pemodelan Hidrologi Untuk Identifikasi Daerah Rawan Banjir Di Sebagian Wilayah Surakarta Menggunakan Sig (Sistem Informasi Geografi). https://puguhdraharjo.wordpress.com/2009/05/29/pemodelan-hidrologi-untuk-identifikasi-daerah-rawan-banjir-di-sebagian-wilayah-surakarta-menggunakan-sig-sistem-informasi-geografi/


About this entry